oleh

Anisa Cinta Ramadhan (Episode 13), Karya Cicih MPI Sejak 1 September 2020

Episode 13
Kemudian Anisa pergi kedapur untuk mengerjai mantan dan pacar selingkuhannya kemudian Anisa menyamar jadi pelayan
Anisa : hmmm rasain Lo emng enk
Aduh ups sorry ( muka greget)
Fino: apa apaan sih mba klo nganterin makanan tuh hati ati dong tukn jadi tumpah
Anisa : kn gk sengaja
Fino : gk sengaja kmu bilang, Anisa kamu
Anisa : iya kenapa
Fino : Lo ngapain ngelakuin ini kegue Lo sengaja ya
Anisa : iya gue sengaja
Fino : kenapa sih setiap kali gue makan pasti ada Lo dan Lo selalu ngajak ribut Lo cemburu sama gue Lo masih suka sama gue asal Lo tau aja ya nis gue tu udah gk suka sama Lo dan gue itu udah bosen sama Lo
Anisa : Lo tuh ya mentang mentang udah putus sama gue tega teganya ya Lo mesra mesraan didepan gue,gue gak terima ya lo perlakuin gue kaya gitu
Fino: bukan urusan Lo gue bebas mau ngelakuin apa aja dan Lo itu bukan level gue
Terjadilah keributan antara anisa dan Fino ternyata dibalik keributan mereka Ramadhan melihat kejadian tersebut dikarenakan Ramadhan lagi makan di cafe bersama teman kampusnya Ramadhan pun
Menghentikan perkelahian antara Anisa dan Fino
Kemudian Fino hampir menampar Anisa dan Ramadhan pun mencegah tangannya Fino
Anisa: Lo tega banget ya sama gue, gue udah berkorban banyak buat Lo tapi Lo gk pernah menghargai pengorbanan gue dan gue udah pernah ngebelain lo mati matian di depan bokap gue tapi apa yg pernah gue dapatakn dari Lo cuma penghianat dari Lo gue benci sama Lo
Dea: Lo apa apaan sih marah marah sama fino dia itu udah jadi pacar gue jadi Lo itu nyadar diri aja klo Lo itu udah dibuang smaa Fino dan bukan jadi kekasihnya tapi mantan kekasihnya
Anisa : diem Lo heh jangan mentang-mentang Lo itu jadi pacarnya Fino Lo seenaknya sama gue kalian berdua ngomong seperti ini karna Lo itu lagi bahagia aja klo Lo itu udah sengsara sma gue Lo pasti bakal ngotot nagis-nangis terus Lo itu marah marah
Ramadhan :itukan Anisa
Temennya Ramadhan: eh ada orang berantem tuh
Ramadhan: mendingan aku samperin Annisa
Fino : heh Anisa Lo jangan marah-marah sama Anisa
Anisa : kenapa hh kenapa terus aja Lo bangga – banggain dia
Kemudian Fino menampar Anisa
Anisa :aaaaa Fino
Ramadhan: cukup
Fino : heh siapa Lo berani banget megang tangan gue dan ikut campur urusan gue sama Anisa
Ramadhan: kamu gk tau malu banget ya jadi laki laki ini yg dibilang anak hebt berani menampar perempuan pengecut kamu
Kamu belum nikah aja tapi belagunya udah sombong apalagi kamu itu udah nikah kamu tidak akan pernah bisa menjadi laki laki yg bertanggungjawab
Fino: apa urusannya Lo sama gue oooh Lo pacarnya Anisa ya bagus klo gitu gue ingin ya sama Lo
Lo ajarin pacar Lo untuk bisa menjadi cewek yg lebih baik dan gk usah ngotot2 kya tdi
Ramadhan: gk kamu suruhpun saya akan lakuin tapi kamu yg harus diajarin bagaimana menjadi laki-laki yang bisa menghargai perempuan
Kemudian Ramadhan membawa Anisa keluar
Ramadhan: kamu ikut aku
Anisa : Ramadhan kamu ngapain bawa aku kesini
Ramadhan : aku mau nanya kamu ngapain marah marah soal tadi
Anisa : yahabisnya aku kesel
Ramadhan: tapi harusnya kamu bisa menghargai pemilik cafe itu
Kamu kenapa sih bisa marah marah gitu kamu tau gk aku bukan hanya menasehati dia tapi menasehati kamu juga supaya kamu bisa menjaga ucapan kamu kamu tau gk ucapan itu aurat apalgi perempuan klo terlalu banyak berbicara itu dosa hukumnya jangankan yg ngomong seperti tadi senyum kalo terlihat giginya itu dosa apalagi itu emngnya kamu kenapa marah marah tadi gk tau malu banget
Anisa : habisnya aku kesel Ramadhan aku tu udah di khianati sama dia baru putus aja belum beberapa bulan tapi dia itu udah mesra mesraan didepan aku gimana gk kesel coba
Ramadhan: ouh gitu itu mantan kamu
Anisa: iya
Ramadhan: udah lah laki laki yg kaya gitu gk perlu kamu tangisimasih banyak ko laki laki yg menanti kmu lagian aku liat laki laki itu kasar terus gk cocok deh buat kamu
Anisa : terus aku cocok nya sama siapa dong
Ramadhan: ya gk tau itukan rahasia Allah intinya kamu lupain aja laki laki itu dan buka lembaran baru kubur luka kamu dalam dalam berikan senyumanmu untuk masa depanmu

Anisa :dalam hati( benr juga ya kta Ramadhan akukn lagi menanti Ramadhan gue bakal buktiin ke Fino klo gue juga seperti dia emngnya dia doang yg bisa )
Kemudian Ramadhan membawa Anisa dan Anisa pun pergi bersama Ramadhan untuk melanjutkan pengajian
Anisa: makasih ya Ramadhan
Ramadhan: iya, Oya mau lanjutin ngajinya gk
Anisa : emngnya kamu gk ada acara
Ramadhan: gk ko
Anisa : tpi ko kamu tiba-tiba ada disini
Ramadhan: iya pas tadi aku mau pulang aku diajak temn makan di cafe sekalian ada yg harus dibicarain sama aku dia membawa aku ke cafe trus aku liat kamu deh
Anisa: dalam hati( duh gue jadi malu ngomong kasar kaya tadi udahmah kedengaran Ramadhan lagi tar ngiranya gue kasar lagi)
Mmmm Ramadhan kamu marah soal ucapan aku tadi
Ramadhan: gk untuk ap aku marah itukan hak kamu akukn gk ikut campur akukan bukan siapa-siapa kamu
Anisa : iya sih kamu bener
Ramadhan: aku hanya menasehati kamu aja agar kamu tidak mengulangi hal seperti itu lagi
Anisa: iya Ramadhan makasih ya
Ramadhan: iya sama sama yaudah yuk kita berangkat ngaji lagian baru sekali kn ngajinya
Anisa: iya yaudah yuk ouh ya kamu kesininya naik apa
Ramadhan: naik motor tapi nanti aku izin dulu sama temen
kamu biasa makan dicafe sini
Anisa: iya aku sama teman-teman selalu makan disini klo kmu
Ramadhan: gk
Anisa: yaudah yuk dalam hati (o my good kenapa sih klo gue Deket sama Ramadhan bawaannya seneng bngt deg-degan gitu kya gk bisa lepas gitu dia merasakan gk ya apa yg gue rasakan tau nanti aja deh
Kemudian Anisa dan Ramadhan pergi menuju pesantren untuk melanjutkan pengajiannya
Setelah belajar mengaji Anisa bertemu dengan uminya Ramadhan yg bernama umi rumanah dia itu adalah orang tua sekaligus ibu dari Ramadhan dia sosok yg baik tetapi terkadang suka emosi jikalau melihat kelakuan Anisa yg berbeda dengan Najwa
Ramadhan: Alhamdulillah untuk hari ini kita tutup dulu
Umi : assalamualaikum
Ramadhan: waalaikumsalam ummi
Ummi : ouh ini yg dibilang Abi waktu itu
Ramadhan: bilang apa umi
Ummi : loh kn ktanya kamu ngajar ngaji perempuan dirumah soalnya waktu umi gk orangnya
Ramadhan: ouh iya Ramadhan blm sempat cerita sama umi
Umi ; gk pp ouh ya namanya siapa
Anisa: Anisa umi
Ummi: ktanya kmu putrinya Lak Farhan ya
Anisa: iya
Ummi ouh gitu nanti klo emng niat belajar harus yg sungguh-sungguh jangan malesan terus tujuan ngajinya jangan mengharap imbalan
Anisa: iya umišŸ˜Šdalam hati(duh guekan eemng ngajinya ada mau nya klo ketauan dimarahin gk ya )
Ummi ; ouh iya Ramadhan Najwa mana ko gk kesini harusnya kn kmu ajak biar ngaji bareng sama Anisa disini
Ramadhan: ouh gk tau ummi aku nanya soal Najwa yaudah gk pp soalnya seneng aja klo ada Najwa
Anisa: dalam hati ( ko umminya Ramadhan nanya nanya soal Najwa ko kayanya akrab banget apa jangan jangan Najwa itu sepupunya Ramadhan tapi setau gue dia gk pernah punya sepupu terus kenapa gk bilang pada waktu itu pas ketemu gk bilang klo sepupunya klopun sepupunya ko segitunya sih apa jangan jangan kekasihnya soalnya uminya seneng banget klo ada Najwa aduh tauah )
Ummi: yaudah klo mau ngaji silanhkn aja ummi tinggal
Ramadhan: Anisa ,Anisa
Anisa : hah iya Ramadhan
Ramadhan: kamu kenapa
Anisa : gkpp
Ramadhan: usah sore kamu pulang
Anisa: iya Ramadhan yaudah ya aku pulang
Assalamualaikum
Ramadhan: waalaikumsalam
Kemudian Anisa pulang kerumahnya sampainya dirumah Anisa ditelpon oleh temannya
Karla : nis Lo dimana
Anisa : gue baru aja pulang kenapa
Karla : ada yg harus gue omongin
Anisa: soal apa
Karla : udah Lo kesini disini ada Vira
Anisa : dimana
Karla : dibascem tempat biasa cepetan ya
Anisa: ok Ok gue kesana

Kemudian Anisa pergi ketempat bestcemm untuk melihat apa yg terjadi setelah Anisa sampai disescemanisa berantem sama Vira
Vira : mana Anisa Lo hh yg dianggap ketua
Karla: heh Vira ko Lo jadi berubah gitu sih
Vira : yang bikin gue berubah itu bukan gue tapi Anisa dan yg berubah itu kalian berdua
Kalian ngapain sih ikut ikutan smaa si Anisa dan
Elsa : tapikan Lo yg salah makanya kita milih berteman sama Anisa dan Lo udah gabung sama sibella
Vira : sekarang mana Anisa
Anisa : gue disini ngapain Lo dibascem gue
Vira ; hhh bescem Lo ,Lo gk mimpi kn ni bescem gue dan gue bakal ngerebut bescem dari loh
Anisa : apa
BERSAMBUNG

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed